Oleh-Oleh Sumba Timur (4)

Apa yang diperlukan untuk belajar mengajar? Minimal guru dan murid. Dan mungkin papan tulis dan lemari untuk peralatan.  Itulah yang ada di sebuah desa di Sumba Timur. Pantang menyerah.

Guru dan murid.  Itulah modal utama.  Tidak peduli bagaimana situasinya, kalau dua ini sudah sepakat belajar bersama, terjadilah proses belajar.  Anak-anak ini diantar ibu mereka ke sekolah ini. Ada yang harus berjalan cukup jauh.  Juga perlu papan tulis dan kapur (lihat Gambar 1).  Sisanya: kegairahan belajar.

Kelas cukup bermodalkan papan tulis dan kapur.

Gambar 1: Kelas cukup bermodalkan papan tulis dan kapur.

Lemari diperlukan untuk menyimpan kapur, serta berkas-berkas bahan ajar (Lihat Gambar 2).  Juga disitu ada papan pengumuman.  Perhatikan lantainya.  Dari bambu.  Agar anak-anak bisa nyaman belajar, mereka mengalasinya dengan tikar.

Lemari serta papan pengumuman

Gambar 2: Lemari serta papan pengumuman

Tentu kita ingin supaya bisa lebih baik.  PPTIK ingin menginovasikan TIK untuk membuat anak-anak ini tahu dunia, bukan saja dunia lokal, tapi juga dunia nasional maupun internasional.  Supaya mereka tahu bagaimana berkontribusi keluhuran jiwa mereka kepada semua….


  1. Terima kasih. Sharing yang sangat menarik Pak Armein. Semoga sedikit demi sedikit masyarakat dan anak-anak NTT dapat menikmati layanan TIK untuk mengetahui dunia global dan kemudian mengetahui bagaimana seharusnya mereka.

    Ayah dan kakak dari istri saya pernah menjadi kakandep dan guru sma di Atambua, NTT. Banyak cerita mengenai keterbelakangan anak didik di sana yang tentunya karena sangat jauh tertinggal dalam hal informasi dan komunikasi.

    Semangat dan motivasi belajar anak-anak di sana perlu ditumbuhkembangkan. Ada cerita bahwa setiap jam pelajaran ada saja yang membolos, bahkan bisa mencapai setengah kelas. Saya melihat sendiri ketika berada di Kupang Agustus lalu, anak dari family yang orang asli pamit dan minta uang saku pada pagi harinya. Ternyata tidak ke sekolah, tetapi nongkrong di pasar bersama teman-teman lain yang berseragam sekolah. Sungguh memprihatinkan.

    Semoga ..

  2. Amsal Ginting

    Wah, rupanya Pak Armein tidak ngomong ke kita kalau ada tulis di blog. Tadi iseng-iseng saya surfing internet lalu ketemu. Senang sekali membacanya. Makasih banyak Pak.

    Tulisan Bapak pasti sangat menggugah lebih banyak orang untuk punya perhatian untuk Sumba.

    Saya juga senang lihat komentarnya mas Bandung.

    Kita nantikan teman-teman di Sumba. Daerah ini memang sangat memprihatinkan.

  3. wah.. ternyata cerita2 di atas menarik ya…




Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



%d bloggers like this: