Masa Depan Dosen Muda ITB Suram?

Di tengah-tengah kabar gembira meningkatnya dana pendidikan Indonesia, saya melihat bahwa masa depan kesejahteraan dosen muda di ITB bakal suram. Diperlukan tindakan drastis, mengubah ITB menjadi Innovation University, untuk membalikkan kecenderungan ini.

Praktis saya sudah menjadi dosen di ITB sejak tahun 1987. Jadi sudah lebih dari 21 tahun. Jadi saya mendapat kesempatan yang cukup lama untuk mengalami sendiri kehidupan seorang dosen.

Tuntutan kesejahteraan seorang dosen sebenarnya sederhana.  Ia perlu bisa memberikan nafkah yang layak bagi keluarganya, sehingga cukup sandang, pangan, dan papan, serta anak-anaknya bisa memperoleh pendidikan.

Kesejahteraan dosen senior pada umumnya sudah lebih dari layak.  ITB membantunya membelikan rumah, seperti di Sangkuriang, Kanayakan, dan sebagainya. Kemudian gaji dan insentifnya memungkinkan ia memenuhi kebutuhan sandang dan pangan.

Dosen seperti saya tidak bisa dikatakan dosen muda.  Generasi saya masih mengalami sisa-sisa kebijakan Rektor Prof Iskandar Alisyahbana, di mana dosen melakukan kegiatan entrepreneurships.

Gaji memang kecil.  Tapi ITB memfasilitasi dosennya untuk berjuang mencari dana program dari berbagai sumber. Kemudian ITB membebaskan dosen untuk mengelolanya sehingga penghematan bisa dilakukan. Dari penghematan ini dosen bisa mendapatkan insentif yang mencukupkan kebutuhannya.

Bukan saja kebutuhan sandang pangan bisa dipenuhi. Dalam dua tiga tahun, saya bisa memperoleh kendaraan roda empat. Dalam sepuluh tahun saya bisa memiliki rumah di Gunung Batu.

Dan itu semua bisa saya lakukan tanpa meninggalkan tugas akademik saya.  Saya jarang bolos kuliah.  Saya membimbing banyak mahasiswa.  Saya mempublish lebih dari 100 paper ilmiah. Dan saya sempat memperoleh beberapa penghargaan akademis.

Jadi kesejahteraan generasi saya pada umumnya OK.  Tidak demikian dengan generasi berikutnya. Karena konsep Prof Iskandar Alisyahbana dipandang kuno bahkan ilegal. Kita mengadopsi konsep baru dengan nama konsep “accountable”.

Saya membayangkan masalah yang dihadapi mereka. Untuk bisa menghidupi keluarganya dengan sandang, pangan, dan papan yang layak, berapa uang yang diperlukan?

Coba lihat harga sandang pangan papan hari ini?  Kehidupan sehari-hari keluarga dosen muda menuntut biaya hidup mencapai lebih dari Rp 7 juta/bulan. Rumah di kawasan Gunung Batu sudah memasuki angka Rp 1 milyar.  Mobil Kijang Innova sudah tiba di Rp 175 juta. Padahal gaji mereka paling-paling Rp 5-6 juta/bln.

Dosen muda masih bisa mencari sumber dana tambahan. Itu iming-imingnya.  Tapi realitasnya bagaimana? Dalam konsep “accountable” versi ITB, ia dipatok hanya bisa mendapat honor Rp 40 ribu/jam. Ini berarti kalau ia berhasil mendapat pekerjaan dari luar dengan bekerja penuh 40 jam per minggu, maka dana honor yang dia bisa klaim adalah 40x4xRp 40.000 = Rp. 6.4 juta perbulan!

Belum cerita horor ITB menerapkan konsep DPI, yang memangkas honor sebesar 60% dan terkena Pajak Tahunan 25%. Jadi praktis ia hanya menerima Rp. 1.92 juta per bulan untuk bekerja 40 jam per minggu!  Dijumlah dengan Rp 6 juta gajina, ia cuma bisa mencapai Rp 8 juta per bulan.

Jadi dosen muda ITB tidak akan mampu mensejahterakan keluarganya.

Ini ancaman untuk masa depan ITB juga.  Akan tiba waktunya universitas lain yang dikelola lebih wajar bisa menawarkan kompensasi yang lebih layak.  Maka dosen muda terpaksa harus hengkang dan pindah.  Padahal mereka adalah andalan ITB mencapai world class university.

Jadi bukan saja masa depan dosen muda itu suram.  Tanpa tindakan drastis, masa depan kampus kita akan ikut suram.

Tentu tidak boleh kita hanya mengeluh tanpa menawarkan solusi. Menurut saya harus dikembangkan konsep innovation university.  Apa itu?  Tunggu postingnya…

About these ads

  1. ditunggu kelanjutan postingnya… penasaran..

  2. albert rizaldi

    wah… gawat nih.. saya harus menata masa depan saya lagi

  3. Saya kok baru denger kalau konsep DPI memangkas honor sebesar 60%. Mungkin saya nggak pernah punya proyek (yg melalui ITB maksudnya).

    Yg sering saya denger adalah cerita horor lainnya yaitu konsep “irreversible kanebo” … Tahu kan kanebo yg sangat efektif menyerap air itu? cuma yg ini kalau sudah terserap suka susah keluar lagi … hihihi.

  4. wah wah gimana ni..
    rencana temen temen mw jadi dosen jd mikir lg ya mw jadi dosen hee

  5. nugie

    Waktu S-2 di ITB saya dapet voucher dari ITB, dengan proposal bahwa akan dipekerjakan sebagai tenaga pengajar / tenaga riset di ITB.
    Kenyataannya ?

    NOL BESAR ! Peluang itu tertutup, karena ternyata ITB lebih suka menerima PhD / Dr. Gagal jadi dosen ITB.

    Sedikit banyak merasa terjebak. Tapi tidak apa-apa. Lumayan ada gelar S2. Ga keluar duit buat SPP pula.

    Tapi benar yang pak Armein katakan : dengan standar harga yang gila-gilaan seperti sekarang ini, mau tidak mau dosen muda ITB harus berjuang di luar jam ngajar untuk memenuhi kebutuhan perutnya (baru kebutuhan perut nih, belum rumah dll…. gaji 1 jutaan, bisa beli apaaaa ??? )

    Bahkan menurut saya, jadi dosen di manapun saat ini nasibnya bakalan sama seperti jadi guru : kesejahteraan sangat tidak bisa dijamin hanya dengan ngajar saja. Harus proyekan ! Dan jelas, konsentrasi ngajar akan jauh berkurang. Waktu dihabiskan untuk bikin proposal proyek, mengerjakan proyek, finishing proyek, documenting, daripada eksplorasi ilmu.

    Dengan kenyataan seperti itu, saya sudah bisa melihat kok masa depan ITB akan seperti apa…. :(

    • Mas, jadi dosen di Univ. swasta yang besar, cukup menjanjikan; lihat tulisan dibawah.

    • memang ITB tempatnya orang pandai kalau tidak mampu ya cari tempat lain tidak usah mengeluh BOS.
      ntar malu sama kucing dan hewan lain aja bisa cari makan tidak usah masuk ITB. he…he..he

  6. nunggu pak armein jadi rektor nih :)

  7. apalagi sebentar lagi ITB bakalan jadi BHP. entah sperti apa ntar nasib-nasib dosen ITB, apakah dosen saya jadi lebih jarang masuk karena mroyek diluar? :lol:

  8. LIA

    kacian juga tuh dosen ITB..udah palanya botak duitnya cekak pula…….perlu ada gebrakan nih agar tidak terjadi exodus besar2an ke universitas swasta yg mapan.

  9. setelah saya pikir2.. tidak ada manusia yang bisa menentukan masa depan.. tapi kita bisa mengubah masa depan dengan menjalani masa sekarang dengan sebaik-baiknya..

    so, daripada mengeluhkan hal yang belum pasti.. lebih baik bahu-membahu melewati masa-masa sulit.. mungkin dengan cara ini bisa mengubah persepsi umum bahwa dosen-dosen itb sulit bekerja sama antar sesama dosen ;)

  10. Ditunggu lanjutan postingan ini pak, di sini maupun di milis IA ITB

  11. Itulah yang sedang terjadi di ITB, accountable yang menurut saya agak keblinger, atau kalau saya sampaikan komplen saya pada para petinggi dan pejabat di ITB, katanya ITB sedang BELAJAR. Tapi sampai kapan mau belajar?? itu yang jadi pertanyaan BESAR.. ketika pendapatan dosennya di keteng, 50ribu, 100ribu, dengan dengan segudang tanggung jawab kepada mahasiswa yang membayar puluhan juta ketika mereka tergoda menjadi mahasiwa Universitas ternama di Indonesia.. Sampai saat ini kami sebagai ujung tombak perkuliahan dan penelitian ITB tetap harus mengais tambahan dari luar ITB, tapi yang lagi jadi pertanyaan apakah memang harus begini??.. Mungkin juga “IYA” adalah jawabannya.. tapi yang terus lagi jadi pertanyaan ke adat kebiasaan mana ITB hendak berkaca menentukan arah pensejahteraan para peng-ujungtombak-nya.. tetapkah mereka dibiarkan berkelana berbekal CAP GAJAH untuk mencari hajat hidup layak sebagai penyandang Prof.Dr,PhD.. atau mau memberikan kesejehteraan seutuhnya dari kampus ITB bagi mereka sang penggerak kedigdayaan ITB, tanpa para dosen ITB bukan apa2, apa lagi cap gajah yang hanya duduk saja membawa perlengkapan belajarnya.. Sekali lagi mudah2an para penentu arah ITB bisa melihat kebawah dimana para pengemban amanah bekerja keraaassss.. tidak mengenal lelah terkadang tidak hidup manusiawi.. dan seringkali kesehatan juga menjadi taruhannya.. agar bisa membuat kebijakan yang semakin baik pada para pengemban amanah.. Demikian wassalam.. mudah2an berguna bagi yang membaca komentar ini..

  12. bapa..
    emangnya ada gitu dosen dengan gaji yang baik? pls lemme know..

  13. sekjen

    Inna lilaahi wa inna ilayhi rooji’uuun…

    Saya senasib dengan mas nugie, dan saya bersyukur sudah mengubur dalam-dalam mimpi untuk menjadi dosen ITB.

  14. putra nusantara

    bener Pak. Dosen Pembimbning saya sering mengeluh demikian. Honor yang dipotong sangat besar. Dana Penelitian yg ditahan LPPM, dll. Sehingga beliau sendiri ragu bisa menyekolahkan anaknya ke ITB juga

  15. Menarik pak bahasannya, perlu ada yang memulai dan kasian kalau dari dosen muda maka tentu ga di denger, dianggap egois dan manja :)

  16. Mundzir H. Basri

    Armein,
    Sudah lama tidak kontak. Begitu ketemu di blog ini, eh rambut sudah tipis rupanya. Saya yakin, itu bukan karena 8 juta perbulan, tapi 80 juta perbulan. Jadi susah ngaturnya, rambut yang kena dampaknya. He…he….
    Ngomong-ngomong, kalau 8 juta perbulan dan hidup di Bandung, rasanya masih bisa kipas-kipas. Itu berdasarkan pantauan saya dari jauuuuh. Masih banyak PT di JKT yang bayar dibawah 5 juta perbulan untuk dosennya. Hemat saya itu yang puyeng. Umumnya, saya memang prihatin kehidupan kita semua ditanah air. Untuk ITB, keprihatinan malah menggunung. Mari kita dorong agar ITB maju atuh.

  17. Indi

    Pak dosen yang terhormat..
    Hanya ini yang terlintas di benak saya:
    Pantesan pendidikan di Indonesia ga maju-maju..
    ternyata dosen nya pada matre..cari proyek terus..seharusnya konsen terhadap tugas utamanya..research…bantu negara untuk ningkatkan technological progress-nya…8 juta masih kurang?..cukupnya berapa?..manusia tidak akan pernah merasa cukup pak……!!!!

    • ajay

      wah ga nyimak, baca lagi yg bener lagi. di telen dulu

  18. Halo Pak Armein,
    Salah satu dosen yang paling saya nikmati kuliahnya, walaupun susah banget ngerti DSP. Semoga orang-orang seperti Pak Armein ini bisa memperbaiki manajemen ITB. Tak banyak institusi memiliki resource spt ITB di Indonesia ini.

  19. azrl

    @ayi: ada. Gaji dosen di SBM sudah belasan juta per bulan. Gaji dosen UI juga cukup tinggi.

    @Mundzir: Apakabar, nih, senang kontak lagi. Betul saya dapat 80jt per bulan. Tapi uang kantor untuk mendanai program riset yang tidak turun-turn, jadi botak hehehe

    Anyway, 8 jt itu maksimal setelah kerja ekstra di luar tugas pokok selama 40 jam per minggu. Dalam prakteknya, banyak dosen terima jauh lebih kecil: Rp 2 jt ++. Saya mengukur 8jt kurang itu bukan nanya dosen (malu atuh), tapi nanya eks mahasiswa2 saya yang sudah lulus, menikah, punya anak TK, dan mencoba hidup di Bandung.

    Dear Indi: Bukan buat saya, euy. Seperti di posting nya, saya tidak mikirin nasib saya, karena I am OK already. Semua layanan pendidikan yang saya berikan pada mahasiswa selama ini nyaris gratis. Gaji dosen (PNS+insentif ngajar) saya sebulan semester lalu sekitar Rp 2.7 – 3 juta per bulan, dengan anak empat usia sekolah dan satu sudah kuliah. Dan semester lalu itu saya diopname di Borromeus, habis jutaan. Gara-gara sakit, saya berhenti ngajar, dan insentif dipotong. Try it if u can :-)

    Saya lebih melihat realitas dosen muda, yang baru punya keluarga, punya bayi, dsb. Saat mereka kebingungan tidak bisa bayar rumah sakit, uang susu, uang pangkal, atau cicilan rumah, mereka tidak perlu retorik.

    Anyway, Kalau kita amati sejarah pendidikan di seluruh dunia, justru sikap retorik yang memaksa guru dan pendidik untuk dibayar murahan dan hidup miskin itu yang membuat kualitas pendidikan itu murahan. Kita bisa coba search di google ranking world class university dan world class education, kemudian korelasikan dengan tingkat gaji pendidiknya. Let me know the result…

  20. Let’s me write a positif comment….
    “Jadi dosen muda ITB tidak akan mampu mensejahterakan keluargany”

    Telah lahir solusi bagaimana meningkatkan Income khusus bagi Dosen dan siapa saja yang mau, tanpa mengganggu waktu yang harus diabdikan kepada tugas mulia yaitu: Dosen, sehingga Mahasiswa tidak terlantar dan kwalitasnya jadi turun.

    Tetapi kwalitas Mahasiswa tidak selalu ditentukan oleh Dosen-nya, harus ada dari Mahasiswanya sendiri selama belajar/menjadi Mahasiswa.

    Mulailah berpikir Maju, karena ini bukan berita baru…..
    Rata2 Mahasiswa menghabiskan total uang Rp.150- 300jt selama menjalani 4-7 tahun masa kuliahnya. Tapi rata2 hanya di gaji 1-5juta/bln setelah bekerja sebagai profesional. Jadi butuh waktu lebih dari 12 tahun hanya untuk mengembalikan modal kuliah, itupun kalau setiap bulan dari sejak awal bekerja bisa menabung minimal 1jt/bulan.

    Nah apakah fakta itu adalah Anda? …………

    Penelitian Gallup International menunjukkan rata2 eksekutif di Asia hanya mampu bertahan 90 hari dgn gaya hidup yang ada apabila besok berhenti bekerja. Setelah itu mereka harus mulai menjual asset/berhutang.

    MASIH MAU TUTUP MATA & PIKIRAN UNTUK MEMILIH SEUMUR HIDUP JADI ORANG GAJIAN DAN DIBAYAR MURAH DEMI KEAMANAN KERJA YANG SEBENARNYA TIDAK ADA LAGI ?

    atau …………………

    ANDA MENCARI SOLUSI KEAMANAN SEBENARNYA YANG LEBIH PASTI BISA MENJAMIN MASA DEPAN ANDA? KENAPA ORANG KAYA SEMAKIN KAYA, KELAS MENENGAH BERGUMUL TERUS DAN YANG MISKIN BABLAS AMBLAS MISKIN??????

    Let’s talk about it !!!!

    Kalau Anda bisa keluar dari cara berpikir Anda saat ini dan berpeluang sama untuk menjadi pengusaha kaya, kenapa harus buang waktu untuk dibayar murah? Hadiri diskusi bisnis enterpreneur yang diadakan pada:

    Hari : Setiap Jum’at (Malam)
    Waktu : 19:00 WIB
    Tempat : Gd. PUSDIKLAT GEOLOGY (ITB Bandung)
    Jl. Cisitu Lama no. 37

    Hanya bagi yang serius bisa kirim email ke: tu2yanto@gmail.com or Call: 0813 950 44459

    Salam Sukses..!!
    Mas Yan

  21. waktu masih aktif jadi dosen di sebuah PTN di kalimantan, tahun 2005, pangkat saya 3c, kualifikasi doktor, masa kerja sepuluh tahun. gaji saya waktu itu sekitar 1,7 juta rupiah. kalau saya dapat 6 juta atau 8 juta per bulan seperti dosen-dosen ITB, saya akan bertahan, tidak keluar. karena gaji 1,7 juta itu ndak masuk akal, akhirnya saya putuskan untuk ngacir. sekarang saya kerja di swasta.

    hasan

  22. Menarik sekali ya…..

  23. Benar kata pak Armein. Take home pay rata2 jauuh dr angka 8. :)

    Pernah sy tugas proyek di bontang. Waktu itu mengajak bbrp mantan mahasiswa sy. Mrk kaget (dan lalu tertawa) ketika tahu gaji pokok saya setara tukang potong rumput di perusahaan itu, bahkan kalah dr gaji sopir.

    Sy lihat kebanyakan kolega dosen mmg memilih menjadi dosen (dg resiko minim pendapatan, tp sekaligus berpotensi jadi menteri. Hehe) Tak jarang sebelumnya mrk pernah diterima di perusahaan besar. Tapi itu generasi lalu. Tidak tahu apkh skrg mjd dosen msh menarik, terutama krn aturan yg makin membatasi..

  24. Dosen tugas wajibnya adalah Tridharma Perguruan Tinggi:
    Dharma I : Pendidikan dan Pengajaran (Education)
    Dharma II : Penelitian (Research)
    Dharma III: Pengabdian Masyarakat (bahasa Inggrisnya kaga tahu, euy. Masa sih Community Slavery? hehehe)

    Saya dosen muda di perguruan tinggi swasta di Semarang, gaji di bawah Rp 1 juta, selama 2 tahun pertama.
    Setelah diakui sebagai golongan 3a, gaji Rp 1,2 juta.
    Setelah diakui sebagai golongan 3c, gaji bisa di atas 2,5 juta.
    Saya baru sampai golongan 3a, untung lagi studi ke luar negeri, jadi gaji rendah kaga kerasa.

    Gaji dosen Rp 1 juta kaya gini, tidak memungkinkan aku punya kredit rumah. Pasti bank langsung nolak.
    Nyekolahin anak? Kayanya istri juga harus cari kerja, deh.

    Untuk penelitian,
    negara memberi dana 10 hingga 100 juta rupiah per tahun, yang dananya turun suka telat 6 bulan, dan dipotong hingga 30%. Lalu dosen diminta segera membuat laporan. Juga wajib menandatangani kuitansi penerimaan dana.
    Laporan apaan? Laporan fiktif? Lalu digerebek KPK kaya Profesor ITB kemarin?

    Kalau dana penelitian dari kampus, hanya Rp 10 juta per tahun.

    Dosen harus berproyek untuk menjalankan grup penelitiannya dan menghidupi keluarganya.

    Jadi kalau mahasiswa merasa kesepian ditinggalkan dosen, karena para dosen pada berproyek, yah, maaf-maaf saja.

    -Condro-
    murid Pak Armein

  25. Amien

    Tulisan Pak Armein mulai nyebar tuh lewat milist, dan dapat tanggapan dari mana-mana. Tidak lama, pihak rektorat akan mulai bersuara. Maju terus pak Armein…!

  26. haldi

    Waah.. ternyata sudah rame :D

    Pak, saya yang nyebarin tulisan bapak ini di milis2, mohon izin ya pak (walaupun telat :p)

    Terus berkarya pak! Saya selalu belajar dari bapak :)

  27. nugie

    @Iscab :

    Gak usah balik ke Indonesia aja yuk !
    Toh berkarya bisa di mana aja ( ini Pak Tunggal lho yang pernah bilang )…

    • Wah Pak Tunggal balik ke Elektro ITB, setelah jadi kaya raya dari IBM…….hehe (piss pak)…..

  28. azrl

    @Haldi: pantesan, saya sempat heran, mengapa posting bulan lalu mendadak jadi top posting. Bagus juga, membuat orang berpikir dan mencari solusi bersama. salam saya

  29. @ Nugie:

    Pengennya sih kaga balik ke Indonesia.
    Tapi tanggung jawab kepada para mahasiswaku di Indonesia membuatku harus balik ke pangkuan Ibu Pertiwi.

    Selain itu, Indonesia punya kekayaan alam dan kekayaan kreasi yang bisa dimanfaatkan secara ekonomis. Ini yang penting. :-)

  30. “Tentu tidak boleh kita hanya mengeluh tanpa menawarkan solusi. Menurut saya harus dikembangkan konsep innovation university. Apa itu? Tunggu postingnya…”

    Setelah diskusi di milist, kesimpulan/solusinya segera di-posting ya Pak…

  31. Bravo bang Armein !
    Saya kira the best solution adalah seperti
    yang diungkapkan dalam salah satu posting
    di IA-ITB@yahoogroups.com:
    Jangan jadi DOSEN MUDA, langsung saja
    jadi DOSEN TUA (seperti saya…….) hehehe.
    Kalo’ DOSEN TUA “masa-depan”-nya tinggal
    cari tanah kapling 2X2 meter saja ………..
    itu pun konon sudah mulai susah loh!

  32. Gea Parikesit

    Kutipan: “Gaji memang kecil. Tapi ITB memfasilitasi dosennya untuk berjuang mencari dana program dari berbagai sumber. Kemudian ITB membebaskan dosen untuk mengelolanya sehingga penghematan bisa dilakukan. Dari penghematan ini dosen bisa mendapatkan insentif yang mencukupkan kebutuhannya.”

    Komentar:
    Saya penasaran Pak, bukankah proses “penghematan” yang Bapak gambarkan di atas sama saja dengan bahasa halus dari korupsi? Kalau dana program memang tidak punya pengeluaran terlalu besar, artinya anda tidak berhak meminta total dana yang terlalu besar. Dana masuk = dana keluar, titik. Dana keluar, memang termasuk “honor peneliti”, tapi itu harus jelas persentasinya. Bukan begitu?

    Dosen muda mungkin memang bisa dibilang bernasib lebih “sial”, karena harus aktif saat ekonomi Indonesia tidak cerah. Tapi, saya masih belum bisa melihat argumen kuat di artikel anda di atas, saat anda menyatakan keberatan dg “accountability”.

    Gea Parikesit

    • azrl

      @Gea. Saya ambil contoh ilustrasi saja ya. Di tahun 1988, tim peneliti kami di ITB melakukan “Bidding” ke PT Telkom untuk mengupdate Terminal teletype sebuah Sentral Telepon di Jawa Timur. Kami tahu Terminal ini sudah tidak diproduksi lagi, jadi kalau minta dibuatkan pada vendor aslinya bisa berharga seratus jutaan. Kami Bid sekitar Rp 25juta, dan Telkom setuju dan memberikan kontrak pada kami. Kami berhasil buat di lab dengan harga sebuah PC dan modifikasinya. Biaya kami sekitar kurang dari Rp 10jt. Setelah dipotong 17% oleh ITB, sisanya kami boleh bawa pulang buat istri di rumah. Ini sistem yang dulu yang menurut saya ini tidak koruptif. Kalau menurut Gea, ITB harus bid ke Telkom kurang Rp 10 jt kan? Saya tidak mau, karena kompetitor kita tidak ada yang bisa mengalahkan Rp 25jt itu. Salam saya.

  33. ricky rawung

    saya belum kawatir pak…..soalnya saya mau jadi dosen tapi di dearah saya (SULUT)….bukang di bandung.heheheheheh…tapi sekarang masi dalam proses pendaftaran sih…..heheheheh

  34. pakde

    saya dosen PTN di jawa tengah, jabatan : asisten ahli
    pendapatan : alhamdulillah 2 juta per bulan.
    sore hari dari jam 4 saya berjualan singkong goreng di belakang kampus sampai jam 10 malam. pembelinya ya mahasiswa2.
    hidup luar biasa bukan?

  35. Agam

    Ulasannya menarik sekali pa, masukan berarti bagi saya yang sedang memikirkan untuk kembali ke itb untuk menjadi dosen muda.

    Sebelum berangkat ke luar negri untuk belajar, saya pernah 4 tahun ikut mroyek dengan dosen. Jadi kurang lebih sudah paham dengan kondisi kerja tambahan di itb.

    Saat ini saya sedang berada dalam pilihan meneruskan bekerja sebagai peneliti di luar atau kembali. Keinginan saya kembali tidak terlepas dari ajakan untuk pulang dan mengabdi sebagai dosen.

    Awalnya mungkin agak ideal pikiran saya, bahwa bisa pulang membawa ide dan pengalaman yang diperoleh untuk diterapkan di Indonesia. Pikiran untuk cari pekerjaan tambahan sudah dibuang jauh-jauh, yang diinnginkan nantinya adalah mengajar dan melakukan penelitian. Sekarang ada pencerahan, bahkan kalaupun nantinya akan cari kerja tambahan, setelah baca ini jadi terlihat juga kalau pilihan yang ada sebagai dosen ternyata jadi semakin sempit dengan adanya peraturan pemotongan 60%.

    Tujuan saya ingin menekuni tugas utama sebagai dosen, tetapi dengan kondisi gaji seperti ini membuat saya mengurungkan niat. Mungkin terdengar cengeng, tapi badan yang dibawa sudah bukan satu lagi sekarang.

    salam,

  36. keep posting pak…

    untuk ukuran bandung, 8 juta masih relevan kayaknya pak
    kalau dana penelitian yang susah keluar, begitu juga dana untuk unit mahasiswa-> mengembangkan potensi anggotanya

    alhamdulillah, beasiswa pendidikan lumayan di itb
    jangankan dosen yang mengeluh, mahasiswa juga mengeluh dengan biaya hidup yang pas-pasan t.t

  37. pendapat yg sangat menarik.tapi dosen itu pekerjaan yg menarik kok.ngajar di banyak tempat ajah biar dapat banyak uang. :-)

  38. Awal

    Saya baru keterima cpns dosen golongan IIIb……ngacirrrr ah…

  39. Dr.Connie Chairunnisa,MM

    wah, kasian deh mendengar cerita Pak Armien dan keluhan para dosen muda padahal amanat di dalam Undang-Undang Anggaran untuk pendidikan harus 20 % dari APBD maupun APBN , tapi kenapa kesejahteraan para dosen nya tidak diperhatikan ya? gimana mau konsentrasi menjadi pendidik yang berkualitas, kalau masih mikirin kebutuhan dasar. Mungkin juga perlu dikembangkan jiwa enterpreneur kali ya.Mudah2an Pemerintah dapat merealisasikan amanat undang2 , amien

  40. nugroho satria2tak

    tahun 2011 ini saya pernah di-interview untuk jadi dosen tetap S-1 (pendidikan saya S-2) di daerah bekasi sekitarnya ditawarkan gaji Rp 1,6 juta/bulan kalo mau lebih dikit ngajar extention jadinya masuk jam 8 pagi pulang jam 10 malam non-stop…melihat postingan tulisan di atas bunyinya
    “Coba lihat harga sandang pangan papan hari ini? Kehidupan sehari-hari keluarga dosen muda menuntut biaya hidup mencapai lebih dari Rp 7 juta/bulan. Rumah di kawasan Gunung Batu sudah memasuki angka Rp 1 milyar. Mobil Kijang Innova sudah tiba di Rp 175 juta. Padahal gaji mereka paling-paling Rp 5-6 juta/bln ”
    saya jadi sedihhhhhh banget…sampe keluar air mata…(beruntung sekali dengan penghasilan seperti itu)
    saya memang cuma lulusan S-2 dari universitas top 50 dunia menurut QS_World_University_Rankings_top500 2010. Mohon maaf saya tidak bermaksud untuk dikasihani tetapi saya ingin share aja…karna jujur aja saya sepertinya sulit sekali hidup berkeluarga di Jakarta dengan gaji Rp 1,6 juta/bulan dengan fasiilitas yang harus saya sediakan sendiri (notebook, transport, ngontrak rumah petak, dll).

  41. nurul perspectives

    Ijin copy paste artikel ini ya pak…

    Makasih :D

    Sumbernya saya tulis kok :D (baca: alamat blog ini)

  42. Sekarang ini justru lebih menarik mengajar di Universitas Swasta. Gaji di Universitas Swasta, seperti IT Telkom, startnya saja bisa 3-4 kali gaji di Universitas Negeri, Jika di PTN startnya 3 juta, silahkan hitung gaji Universitas Swasta … (Note: memang tidak semua Universitas Swasta mampu bayar tinggi; tergantung juga jurusannya.)

  43. Tuama Minahasa

    addohh…padahal qta ley da rencana mo jadi dosen di manado ato tondano , depe biaya hidop lebe tinggi dari bandung n jakarta…..skrg qta lagi ambe S2…

    • si tou timou tumou tou

      ado kasing ngana mo jado dosen ??? suuda jo tre….mo hidop susah ngana tole…..!!!! lebe bae ngana buka usaha sandiri jo….!!!

  44. Ivy

    I’m gone to say to my little brother, that he should also visit this website on regular basis to get updated from latest information.

  45. Menurut saya pak Armein. Kuncinya adalah inkubator bisnis. Profesor/PI harus bisa juga menjadi sales dan project manager. Dosen, apalagi dosen engineering harus bisa menciptakan suatu produk/value yang bisa dijual ke industri.

    Skema yang bisa dikerjakan macam-macam. Skema paling mudah dan mungkin adalah industrial-academic cooperation untuk project-project R&D, untuk itu mahasiswa master dan PhD bisa dilibatkan.

    Skema yang lebih advanced lagi adalah mencari investor untuk membangun perusahaan startup di bidang technology. Tentu saja dukungan penuh dari universitas sangat dibutuhkan.

    Di luar negeri, ketika masih master dan PhD, saya sudah dilibatkan dalam berbagai industrial project oleh profesor-profesor saya. Tapi pihak universitas juga harus agresif dalam mencari sponsor dan investor. Saya melihat langsung bagaimana profesor-profesor saya berkunjung dan cold calling ke company-company, door to door literally, mencari sponsorship dari industri. Bawa brosur, paper-paper penelitian dan prototype, benar-benar seperti sales.

    Apakah dosen muda ITB mau melakukan hal yang sama ?

  46. Yogi Wibisono

    Pak Armein, ini adalah isu yang menarik dan sangat sensitif untuk didiskusikan. Saya sepakat bahwa kita, tidak hanya di bumi ITB, namun juga di bumi nusantara, harus memperbaiki kesejahteraan bersama. Jadi, tulisan maupun konsep yang Pak Armein akan postingkan, sebaiknya jangan nanggung-nanggung. Kalau Pak Armein hanya membuat konsep untuk bumi ITB, dampaknya biasa-biasa saja, walaupun saya yakin itu tetap berguna bagi dosen ITB. Namun, alangkah lebih bermanfaatnya kalau konsep tersebut adalah untuk bumi Indonesia. Saya ambil contoh pemikiran yang sederhana: mengelola sistem pendapatan rakyat berorientasi kesejahteraan, yang mana rasio pendapatan tertinggi terhadap terendah adalah 10:1. Kita tetapkan misalnya pendapatan tertinggi adalah milik Presisen RI, let’s say Rp 10 jt perbulan, lalu pendapatan terendah adalah tukang sapu jalanan, let’s say Rp 1 jt perbulan, sedangkan pendapatan yang lainnya berada di antaranya. Insya Allah, bangsa ini akan makmur bersama. Nanti kita cari calon presiden yang sanggup digaji Rp 10 jt/bulan, kita cari menteri yang sanggup digaji Rp 9 jt/bulan, kita cari wakil rakyat di DPR/MPR yang sanggup digaji Rp 8 jt/bulan, dan kita cari dosen yang sanggup digaji Rp 7.5 jt/bulan. Lebih lanjut, nanti kita diskusikan di Komisi Penelitian saja ya.

  47. adhi

    “mengelola sistem pendapatan rakyat berorientasi kesejahteraan”

    ” rasio pendapatan tertinggi terhadap terendah adalah 10:1″

    ” kita cari dosen yang sanggup digaji Rp 7.5 jt/bulan”

    Anda sebaiknya tinggal di Korea Utara saja. Mungkin negara tersebut adalah surga bagi anda.

  48. Posting blog ini dibuat tahun 2009. Saat itu, anggaran pendidikan belum 20%. Sekarang aku mengetik di tahun 2013.

    Semoga tahun ini, masa depan dosen muda ITB lebih baik.
    Gong Xi Fat Chay!

  49. udin

    Maret 2013
    Laporan sekilas pandang
    Nasib dosen muda ITB 2013 masih sama seperti yang diceritatkan Pak Armein tahun 2009.
    Hehehe (dimulut), dalam hati (hxhxhx)

  50. Dr. Aldy Conzeta, MA.Phd

    tidak nyangka,teryata universitas andalan seperti itb mempunyai masalah besar dengan sistem pengupahan dosen2nya

  51. azrl

    Ia betul, sudah 2013, situasi belum berubah…

  52. eko

    membaca tulisan ini saya jadi ingat kembali ke hukum dasar ekonomi, dimana banyak penawaran (tenaga dosen muda) maka harga menjadi murah (gaji dosen). Maka kalau ingin dosen gajinya gede, jangan ada yang mau jadi dosen, maka nanti dosen akan digaji tinggi. Sekarang terlihat banyak yang mau digaji rendah, maka sampai kapanpun dosen gajinya rendah.

  53. crayon

    emang gaji dosen PNS plus sertifikasi berapa sih?

    mumpung saya lagi cpns di beberapa instansi. ada yg posisi dosen pake ijasah S2, ada juga yg tenaga teknis pemprov dgn ijasah S1. mana yg lebih cerah masadepannya buat memenuhi biaya hidup dikota besar?

  54. Sementara di pekerjaan lain yang bukan dosen, dengan beban kerja masuk jam 8 pulang jam 5 sore (tapi masih lembur sampai malam), jumat-sabtu libur, gaji pokoknya bisa mencapai 10an juta rupiah (belum tunjangan ini itu dengan besaran beberapa kali gaji) dan dibayarkan hingga 16xgaji per tahun….

    Indonesia, oh Indonesia…

  55. Lalita Puspita

    Di Indonesia orang pintar memang kurang dihargai. Maka dari itu negara kita selalu tertinggal dari negara lain yang lebih menghargai orang2 pintar.

    • pembelajar

      Bukannya orang pintar tidak dihargai, tapi memang industrinya belum ada. Ekosistemnya belum ada.

      Di Indonesia jangan mengharapkan pemerintah atau atmosfer mendukung. Peluang harus diciptakan sendiri.

      Orang pintar akan dihargai dimanapun kalau bisa menciptakan value secara mandiri.

      Contoh Prof Yohannes Surya, lihat betapa hebatnya dia dengan kecerdasannya bisa membangun TOFI Indonesia, membangun Universitas dan Institut Riset..

      Beberapa lulusan Jerman, Amerika, Kanada di Indonesia bisa membangun perusahaan-perusahaan software berkelas internasional, beberapa lulusan Jepang membangun perusahaan Chip.

      Doktor Farmakologi lulusan Amerika mendirikan industri farmasi terbesar di Indonesia,

      Orang -orang tersebut sekarang kaya secara harta, juga dihargai dan dihormati.

      Bagaimana jika orang-orang tersebut mengeluh “orang pintar tidak dihargai ” dan hanya mau bekerja di luar negeri ? belum tentu di luar negeri lebih baik dan sukses seperti disini.

      Mari berpikir positif. Jangan banyak excuse dan mengeluh.

      Peluang ada dimanapun dan kapanpun,

  56. sudah saatnya manusia2 jenius turun menjadi pejabat dan birokrat. mengawal reformasi. jgn berdiri di luar pagar. karena yg bikin indonesia rusak karena banyaknya keparat di eksekutif legislatif dan yudikatif.

    biaya hidup serba mahal, penghasilan kecil dan pas2an. digencet dari atas bawah. sementara uang negara disedot habis2an oleh koruptor. yg sekarang bukan maen rakusnya. hampir tiap daerah punya koruptor2 dengan kekayaan ratusan miliar. dan koruptor2 lain yg gak kalah dahsyat kekayaannya. belum lagi pengusaha2 hitam yg semakin powerful dari hari ke hari. macam wawan, mas pieter, h samsudin, dll. itu ada dimana2.

    kalian insan cendikia lalai dan melakukan pembiaran. saya tahu, karena anda ber-iq tinggi, anda punya pilihan karir di waktu muda, banyak yang mencari2 anda. dan pasti jadi birokrat gak ada di pikiran anda. beda dengan para pengangguran iq pas2an, mereka tidak laku di pasar kerja, akhirnya mereka putar akal dan masuklah menjadi birokrat dan politisi. boom. awal mula kehancuran bangsa. dimulai setelah tahun 1998.

    saya sangat percaya dan dari pengalaman, orang2 ber-iq tinggi itu kemampuan melaksanakan amal maruf nahi munkarnya lebih tinggi daripada manusia2 ber-iq pas2an. nalarnya jalan. hati nuraninya jg ada. cuma terkadang memang kurang di nyali dan kemampuan sosial. tapi yakin, most of them were the good guy.

    anak2 itb seharusnya masuk jadi birokrat, atau jadi pengusaha aja sekalian. jgn jual diri cuma jadi karyawan di perusahaan2 besar. sayang banget.

    • dan jangan bilang klo jadi pns kurang dihargai. kalau terus2an seperti ini, ya indonesia akan semakin naas. karena birokrat diisi oleh orang2 bodoh yang tidak bertanggungawab dan amanah.

      kalian seharusnya punya misi mulia untuk nantinya ketika naik menjadi pimpinan, menjadi pemimpin yang jujur dan pro rakyat.
      untuk sementara ikuti dulu saja alur di dalamnya. sampai saatnya tiba kalian memegang kunci dan kendali di dalamnya.

      kalian kan cerdas dan cerdik, pasti bisa memainkan ini.

      seperti cara2 yahudi merasuk perlahan2 ke dalam sendi pemerintahan amerika, dan boom, praktis sekarang amerika itu boneka yahudi, cerdik dan brilian.

    • masih inget dg ini:
      ip 3.5-4 dosen
      ip 3-3.5 profesional dan karyawan
      ip 2-3 pengusaha
      ip 1, anggota dpr

      dosen saya sering ngomong kaya gini, dengan nada becanda.

      selidik punya selidik, ternyata yang kaya gini gk bisa diremehin.

      membiarkan manusia satu-koma menjadi pemegang kendali hajat hidup orang banyak itu tidak bisa dibiarkan.

      hasilnya, welcome to sick country, indonesia.

  57. indonesia itu negara, dimana, hukum:
    “siapa yang bekerja lebih keras dan sungguh2 dg cara yg halal, mendapatkan hasil yang lebih baik dan lebih banyak”
    TIDAK BERLAKU.

    contohnya: dpr korup. birokrat korup. polisi korup. jaksa hakim korup. tukang pajak korup, bea cukai korup, pejabat korup, tukang parkir kaya. pengemis kaya. pengamen kaya. preman2 kaya raya. dan lain2. pengusaha2 hasil bumi (mining, logging, plantation) ilegal, rokok, narkoba.

    dan anda akan kaget ternyata ada buanyak profesi2 tidak penting bisa menghasilkan uang banyak, karena banyak tilepan dan pungliannya.

    only happen in indonesia.

  58. Saya merupakan dosen muda ITB juga, saya diterima di ITB bulan Desember 2012. Namun SK CPNS saya dinyatakan tidak keluar dan baru dikabarkan tahun 2014 ini. Untuk memenuhi kebutuhan keluarga akhirnya saya memutuskan untuk fokus menjadi seorang guru SMA.

  59. top director 88

    Dear All,

    Menarik mengamati diskusi diatas tentang “dosen”, kebetulan perusahaan kami baru mendirikan sebuah Politeknik baru dan saat ini sedang mencari beberapa dosen untuk mengisi kekosongan yang ada.

    Politeknik ini bergerak di 3 jurusan yaitu Teknik Mekatronika, Elektro, Mesin. Jika Bpk2 ada yang berminat, dapat mengirimkan CV ke alamat email topdirector88@gmail.com.

    Email tersebut hanya digunakan untuk penerimaan CV, selebihnya akan dilakukan oleh perusahaan kami.

    Salam,

  1. 1 Masa Depan Dosen Muda ITB Suram? « nurul perspectives

    [...] Sumber: BLOG DOSEN ITB [...]




Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,014 other followers

%d bloggers like this: