Penyakit Takut Sakit

Judul ini mungkin membingungkan.  Tapi ternyata ada sebuah penyakit aneh: takut sakit.  Rupanya saya sempat terjangkit penyakit ini.  It was scary.  Tapi saya ingin share bagaimana saya berhasil mengatasinya.
Waktu saya masuk sumah sakit Agustus kemarin itu, saya memang dalam kondisi lelah dan terkena flu parah.  Jadi waktu opname saya gunakan untuk beristrahat dan check-up.  Saya memilih  kamar yang berisi tiga pasien.  Dalam waktu singkat saya merasa pulih.

Tapi herannya, sepulang dari rumah sakit, kondisi saya kembali memburuk.  Saya merasa heran karena semua hasil pemeriksaan fisik sebenarnya tidak menunjukkan sakit yang berarti.  Tetapi perasaan pusing, naiknya tekanan darah dan sakit kepala sekarang sering muncul. Lima hari setelah saya keluar rumah sakit, saya sampai harus kembali ke UGD karena terkena serangan naiknya tekanan darah dan pusing di tengah jalan.  Saat saya ke kantor dan menghadapi pekerjaan, serangan yang sama muncul lagi.  Gejalanya kepala terasa pusing, tekanan darah naik, dan keluar keringat dingin di telapak tangan.  Saya tidak bisa bekerja.  This is bad.

Menurut dokter, ini gejala psikis bukan fisik.  Saya agak heran, karena meskipun pekerjaan saya banyak, tapi saya tidak merasa terlalu stress.  Maksud saya, tingkat stress rasanya masih manageable.  Mesti ada sesuatu yang lain.  There is something wrong, dan saya tidak tahu itu apa.

Syukur, Kamis kemarin tidak sengaja saya membaca sebuah buku yang menyinggung tentang rasa takut sakit.  Tentang rasa sakit yang palsu. Wah saya membelalak.  Gejalanya kok sama:

  • Sugesti: terus mengatakan bahwa diri kita mengidap suatu penyakit.
  • Hypochondria: Menderita sakit imajiner.
  • Takut Keluar rumah
  • Turunnya daya tahan tubuh: kekuatiran melemahkan imunitas dan membuat kita mudah terserang penyakit.  Jadi gampang masuk angin dan pilek.
  • Kolokan:  Menghindari pekerjaan dengan alasan sakit
  • Minum obat macam-macam, untuk menghilangkan gejala tanpa menangani akar masalah.   Kita mencoba berbagai obat, cara, diet, olahraga, dan sebagainya.

Waduh, ini dia nih, saya kok mengidap penyakit ini.  Ini dari mana datangnya?

Ingatan saya mulai jalan.  Saya menduga saya “terjangkit” penyakit ini dari pasien rumah sakit yang tidur di sebelah saya kemarin itu.  Pasien di sebelah saya itu sakit aneh dan macam-macam.  Stroke, jantung, dan juga macam-macam lain-lain sampai beberapa bulan lalu sempat dioperasi. Herannya dokter seperti tidak bisa menemukan apa persis sakitnya.  Saya diam-diam dengar semua pemeriksaan lab beliau itu sebenarnya normal.  Tapi pasien ini sering mendadak mendapat serangan sakit.  Mengerang-ngerang dan menjerit.  Menggigil.  Sekelompok orang sering datang untuk mendoakannya, dan di tengah doa ia menjerit-jerit.  Kemudian dia muntah-muntah berjam-jam.  Dan ini sering terjadi di tengah malam, kadang-kadang jam dua pagi.  Saya sampai akhirnya minta pindah karena tidak bisa beristirahat.

Jujur, berkali-kali melihat beliau seperti itu saya jadi merasa ngeri juga.  Dan menjadi sangat cemas, takut saya nanti menderita penyakit seperti dia.  Takut kalau ada kelainan dalam diri saya sampai saya mengalami sakit aneh seperti dia. Dan pengalaman ini perlahan masuk ke subconcious saya tanpa berhasil saya cegah.

Jadi sepulang rumah sakit, di bawah sadar saya, saya malah kejangkitan penyakit baru: takut sakit.  Takut ada sesuatu yang tidak beres pada diri saya.  Saya menjadi sangat sensitif dengan berbagai gejala.  Saya sering diam dan menunggu dengan cemas gejala itu, sampai kemudian gejala pusing akhirnya beneran datang.  Saya menjadi lebih cemas, dan pusing-pusing parah.

Saya bersyukur menemukan artikel buku itu.  Diperkirakan 75% pasien yang menghadap dokter menderita penyakit ini, menderita hipokondria.  Dia sakit justru karena takut sakit.

Saya pikir-pikir masuk akal juga.  Heran tidak sih, tiap hari dokter harus berhadapan dengan puluhan atau mungkin ratusan pasien dan berbagai bibit penyakit.  Lha mengapa dokter kok jarang sakit?  Mengapa mereka tidak terjangkit?  Satu-satu jawaban adalah dokter tidak takut sakit.  Mereka tidak takut penyakit.  Dan itu membuat penyakit menjauhi mereka.  Mereka jadi kebal. Kita yang takut sakit justru menjadi lemah dan terkena penyakit.

Setelah saya mengerti apa yang terjadi, keadaan menjadi relatif mudah.  Besoknya, Jumat kemarin, saya ke kantor, dan bisa menyelesaikan berbagai tugas.  Saya bahkan bisa ikut sidang ujian S3 mahasiswa doktoral saya tanpa masalah.

Ada beberapa nasehat untuk mengatasi penyakit takut sakit ini.  Pertama saya buang semua obat-obat. Kedua saya tidak menghiraukan atau mempedulikan semua gejala (misalnya pusing, keringat dingin, denyut jantung, tekanan darah) yang datang. Ketiga saya mengisi pikiran dengan emosi positif (seperti antusias dan kuriositas), bukan kekuatiran akan kesehatan saya.  Saya jadi bisa mengenali gejalanya dan melawannya dengan pikiran positif.  Tidak mudah memang mengeluarkan perasaan negatif takut ini yang terlanjur masuk ke alam bawah sadar.  Harus sabar dan persisten.

Pikiran kita itu sangat powerful.  Kalau kita mengijinkan rasa takut masuk, maka lumpuhlah kita.  Dan saya mengalami sendiri bagaimana rasa takut itu bisa menjalar dari orang lain.  Kita pun bisa menularkan penyakit ini pada orang lain.  Tapi justru itu, kita dapat menggunakan kekuatan pikiran kita itu untuk mengalahkan penyakit ini.

Mungkin tanpa sadar anda saat ini sedang mengalami gejala penyakit takut sakit ini.  Melalui posting saya ingin share pengalaman saya terkena dan mengatasi penyakit ini.  Semoga berguna :-)

About these ads

  1. kuke

    He3.. iya Pak.. jangan takut sama penyakit :)
    ..
    Katanya ya.. kalo kita “bersedia” berpikiran positif.. bisa memahami “bahasa” tubuh kita sendiri (artinya.. ngerti tanda2 tubuh minta diberi asupan hal2 positif yang bikin tubuh fresh).. tubuh bisa bekerjasama dengan sendirinya kok :) hem.. Tuhan keren ya.. udah beri kita tubuh yang sebenarnya punya mekanisme di luar dugaan kita selama ini pastinya
    ..
    Emm tapi bukan berarti sometimes kita ga butuh obat juga sih (kalo memang penyakitnya agak2 mengerikan.. jujur.. tanpa obat kadang2 ga tahan siksaan sakitnya he3)
    ..
    Eh iya.. ralat.. bukan “katanya”.. lebih tepat.. “memang”..
    ..
    Pengalaman pribadi ^_^

  2. Achmad

    Terima kasih yah atas masukannya, kebetulan saat ini saya sedang mengalami hal tersebut,

  3. Yep.. saya penganut kepercayaan “it’s all in your mind” lho pak.. =P
    Smoga cpet sembuh Pak, seiring ditemukannya pnyakit ini.

  4. Walah pak, klo pasien yg di sebelah bapak itu kerasukan* be’e. Hi3x.

    *Kerasukan roh takut sakit

  5. Kuatirnya saya diagnosa Bapak keliru lagi. Apakah dibawah sadar ada kekuatiran pada Ujian S3 itu ??
    ah… ada da saja ya Pak.
    Yang penting bisa sembuh kok. heheee
    Salam.

  6. Setuju Pak. Penyakit itu adalah apa yang kita pikirkan. Saya termasuk orang yang sangat mempercayai hal tersebut. Makanya seumur-umur saya belum pernah masuk rumah sakit. Saya berharap jangan sampai gara-gara baca artikel ini saya malah masuk rumah sakit … :D
    Apalagi pikiran saya sangat pekak banget. Apa yang saya pikirkan selalu terjadi beneran. Kapan-kapan saya mau share mengenai ini.

  7. Cicada

    ” … pengalaman ini perlahan masuk ke subconcious saya tanpa berhasil saya cegah …”

    Betapa menjengkelkannya ya, saat kita tau apa yang baik buat hidup kita, seringkali kita sulit melakukannya karena dihambat oleh “setan-setan dari bawah sadar” (kebiasaan, paradigma yang salah, belief yang ngawur, dst.)

    Saya harap kapan-kapan Pak Armein sharing juga tentang bagaimana mengatasi “setan-setan” ini …

  8. Pantesss…….. saya pernah menemukan seseorang yang sesungguhnya sehat (dan handsome), tapi terburu-buru harus tidur “on time” seperti bayi layaknya, dan sangat gugup karena takut sakit (padahal saat itu belum sakit).
    Seperti itu barangkali gejalanya ya.

  9. ino

    saya jg bru mengalami ini setelah dopname 5 hari sakin cemasny saya ke 10 dokter dan semua normal.sdikit sj ada yg tdk beres asumsi sy langsung ke penykit brat.snang bs share dg org yg memiliki msalah yg sama.positif thinking adlah obatnya he2

  10. ino

    saya jg bru mengalami ini setelah dopname 5 hari sakin cemasny saya ke 10 dokter dlm satu bln dan semua normal.sdikit sj ada yg tdk beres asumsi sy langsung ke penykit brat.snang bs share dg org yg memiliki msalah yg sama.positif thinking adlah obatnya he2

  11. terima kasih sharenya, karena saya sudah lama (3 tahun) mengalami hal seperti itu, sampai-2 “menghancurkan” kehidupan sosial dan sangat-2 mempengarugi phisik kita …

  12. Nice blog. Thank

  13. agus

    Mungkin sama seperti yang saya rasakan,disaat rasa takut itu muncul,tiba2 keringat dingin keluar,perasaan gelisah banget,dunia terasa sempit..,serba ketakutan,Disaat gejala ini muncul saya coba kedokter ternyata tensi saya naik,padahal saya masih muda dan ga ada keturunan darah tinggi,saya coba cek kolesterol dan lain2 ga ada masalah.akhirnya saya kedukun..,kata mbah dukun itu hanya sakit dari perasaan kita saja..,ternyata benar..tanpa dikasih jampi2,cuman dikasih nasehat dan masukan agar kita tidak berfikir yang tidak2..(positif thinking)

  14. BURHAN

    syukron bang… anda dokter buat aq, aq coba utk diri aq yg skg ini merasa selalu cemas, takut, doakan aq bang ya menghilangkan penyakit keparat….. ini….

  15. herman

    Terima kasih bapak, karena saya sudah 2 bulan mengidap sakit in. dan akhirnya ketakutan untuk bergerak, kata dokter psikomatis. bhkan harus ke psikiater untuk terapi..wah ternyata dapat terapi disini.bahkan dari warna kuku sampai warna feses saya perhatikan karena sudah terjangkit penyakit jangan-jangan saya sakit ini itu yang nggak berujung.

    Thx
    Herman

  16. Terima kasih banyak, saya sedang mengalaminya + takut mati juga.

  17. yaya

    Saya sangat senang membaca tulisan Bapak, karena saat ini saya juga sedang mengalami hal itu dan terasa sangat sulit untuk keluar dari pikiran negatif saya…semoga menjadi lebih baik seperti pengalaman Bapak

  18. saya sgt terbantu dg artikel ini. Sebelumnya saya sgt paranoid dg rasa sakit yg ada di dalam tubuh (organ dalam) terutama dada kiri, padahal cuma masuk angin biasa, tapi pikiran selalu menduga2 itu penyakit jantung.. Sehingga jd bener2 terasa gak nyaman bgt. Padahal saya masih 24 tahun dan tdk pernah merokok.. Ternyata memang harus dibiasakan berpikir positif.. Dr pikiran jatuh ke badan.

  19. sovi

    Boleh pak saya tau judul bukunya?
    Semoga berguna juga untuk saya. Terima kasih :)

  20. hr3

    Perasaan rasa takut, atau pikiran2 akan sesuatu yang menimpa saya, membuat saya menjadi sulit berpikir positif dan membuat kehidupan sosial saya terganggu, tapi sedikit2 bisa teratasi setelah membaca tulisan di blok bapa, mudah2an kedepannya saya bisa memenej lebih baik perasaan rasa takut yang berlebihan ini, dengan kata kunci “Positif tingking”,.
    Alhamdulilah.. sedikit2 bisa termenej rasa takut ini .
    terimah kasi share nya pak.

  21. Avaya-user

    Mantap artikelnya.
    Untuk kebaikan diri sendiri (sehat mental),kadang kita harus belajar berbohong pada pikiran sendiri.agak susah juga sih..tapi bisa..,pertama pastikan kedoter bahwa fisik kita sehat (kadang takut juga didiagnosa),setelah itu berfikirlah seperti hewan tentang kondisi tubuh kita,tapi ingat kita tetap jaga kesehatan dan pola hidup sehat.kalo kita amati tidak ada badak stress karena takut kena stroke.
    Dulu saya pernah ngalami penyakit ini,rasanya tersiksa sekali,kalo perasaan was2 itu muncul saya ga bisa tidur dan memang benar impactnya kefisik kita. Tapi sekarang..”cuek bebek gue” dengan gejala2nya karena kita tahu kita orang sehat..,

  22. abdul

    sdh hampir 20 thn saya menderita psikosomatik dan sdh berapa puluh dokter saya datangi yg diagnosenya lain2 sampai akhirnya diberitahu teman ke psikiater dan difonis sakit psikosomatik dan diberi obat yg semuanya jenis penenang sampai saat ini masih minum obat penenang, saya berharap bapak memberikan share apakah bpk betul2 dpt sembuh atau sementera sembuh

    • azrl

      Saya berhasil sembuh total pak Abdul. Saya butuh waktu tahunan nonstop fighting :) terutama tiga tahun pertama

  23. eko adi nugroho

    makasih atas pencerahannya pak….mudah2an bisa mengobati semua yang punya penyakit itu khususnya saya…amin
    dan buku yang pernah bpk baca untuk menghilangkan pikiran2 negatif itu apa pak….?

    • azrl

      Cukup banyak buku self help yang saya pernah baca tentang konsep itu. Ada sebuah bab di buku Think and Grow Rich oleh Napoleon Hill, kemudian buku dari Susan Jeffer: Feel the fear and do it anyway.

  24. Roy abel

    Pak blh sy minta no yg bs dihubungi?
    Kebetulan saya menderita penyakit seperti ini pak..
    Dan smpe skg ay blm bs mengatasinya padahal sy sudah brobat kmn2 termasuk ke dukun atau hypnoterapi jg ga ad hasil..
    Saya merasa putus asa..
    Sy tunggu pak ke email saya di abel_tessa88@yahoo.com
    087880995503

  25. kmrin sya jg rasai penyakit aneh ini ,,
    kbetulan hilang setelah ad baca dari koran ternyata penyakit ini bsa d sembuhkan ,,
    prasaan jd lega dan spontan gak pernh dtang lg,,
    tp stelah melihat kecelakaan di jalan tepat didepan saya tabrakannya,, dan wafatnya ayah saya secara tiba2 meninggal penyakit ini kembli lg stelah 5 tahun gak pernah dtang lg,
    mngkin sya bs atasin apabila kumat lg, tp yg prahnya tubuh lemass jantung berdebar dan kringatan itu yg bkin tkut saya,, saya takut terjdi pada diri saya sama sperti ayah saya,
    tp untuk saat nie obat yg terbaik kembali kejalan lurus mintak ampun pada allah dan doa kanlah org tuamu ,,
    jujur saya rindu pada ayah saya ,
    saya merasa anak yg paling durhaka,,
    huhuhhhh koq jd sdih2 gini y soo00 penyakit ini bs dilawan dngan kuatkan diri kpd allah yakinnnnnnn dari saya,

  26. yuuki

    Terimakasih sekali postingannya
    Jujur sekarang mungkin saya lg terjangkit penyakit ini, mungkin karena sering nonton drama yg pemeran utamanya mengidap penyakit langka dan akhirnya meninggal.
    nice posting sir :)

  27. stanis

    Wahahahaaaa ayoo kita bikin cemas team krn hr ini dan dari 3 bulan yll sy mengalami hal yg sama.

    Sampai2 sy rekam jantung segala , wah wah wah ternyata semua normal
    Tapi knp sy msh takut sakit juga

    Hadowww sulit unk keluar dr ini
    Ky orng bodoh aja sy padahal sy sdh lulus s2

    Tq pak atas pencerahannya, sy sdh coba yg bpk lakukan tapi mungkin krng konsisten aja

    Akn sy coba dan sy harussss kuattttttt

    Tq tq tq tq

  28. terima kasih atas artikel yg hebat ini.. baru2 ini saya juga mengalami… ada rasa sakit dada sebelah kiri .. ber ulang2 tapi jarang sekali… setelah masuk IGD dan rakam jantung hasilnya normal. dan sebelumnya juga rasa sakit yg lain di tubuh saya… perasaan takut itu selalu ada… sedikit aja ada rasa sakit… pikiran sudah kalut… was was klo punya penyakit parah…
    dengan mebaca artikel ini sangat membantu saya….. semoga tidak terjadi lagi…

  29. azrl

    Kalau dokter bilang sehat, kita pasti sehat… itu rule number one

  30. wah ternyata banyak juga ya orang yang senasib dgn saya…..kita harus terus berusaha!

  31. Ali Lukman

    Saya sedang mengalami apa bapa tulis , saya seorang karyawan berusia 20 tahun.
    awalnya ketika bulan januari , saya sakit selama 3 minggu , selama itu , saya senang mencocok-cocokan gejala yang saya alami dengan info penyakit yang ada di website-website , alhasil , saya jadi sangat takut terkena penyakit berat , karena gejalanya memang ada yang sama dengan yg saya derita.
    Setelah diperiksa dokter , saya menderita bronkhitis , karena kelelahan dan stres karena pekerjaan saya yang terlalu berat.
    Setelah sembuh mulailah ada yang aneh dengan diri saya , saya takut terkena penyakit berat dan stres karena itu , banyak keluhan yang berganti-ganti pada diri saya , seperti sakit leher , gusi bengkak , perut melilit , dll , itu semua menjadikan saya semakin takut , namun justru menjadi derita tiada akhir bagi saya ,, hilang gejala satu , muncul gejala lain , dan yang sedang saya rasakan sekarang adalah senat-senut di dada kiri yang muncul sesekali , tapi berulang ,, saya menjadi sangat takut dan sensitif , bahkan saya merasa kehilangan semangat dan tujuan hidup , saya tidak merasa bahagia , sekalipun telah mendapat apa yang saya inginkan , saya sedih dan bingung.

    Terima kasih atas postingannya , dengan ini saya menjadi agak semangat dan yakin.
    :)

    • 515'471

      saya jg mengalami hal yg sm dg saudara lukman..tiap ada sdikit sj rs skt di tubuh sll saya menco2kkan dg gejala2 yg ada di internet2..jika ada gejala yg mirip lngsung sy jd menangis dn ktakutan..semangat jd gk ada.murung.berfikir yg tidak2..sy sdh brusaha mengatasi dg melipur dg brbagai kegiatan tp bandel skali rs tkt ini..kata suami iman saya kurang..apa bnr bgitu ya..adakah yang mau menjwb??

      • Ali Lukman

        Mungkin benar ,,
        sebelum saya sakit , saya memang acuh terhadap pola hidup , tapi saya perhatikan juga ,, saya tidak merokok , tidak minum alkohol , begadang , dll. Dan saya juga memang kurang memperhatikan ibadah .
        Sekarang pikiran saya mulai tenang , karena saya tidak lagi membuka-buka info penyakit di internet , saya ganti dengan membaca hal-hal positif terutama keagamaan.
        Sekarang saya berubah , saya tingkatkan ibadah dan mendekatkan diri kepada-Nya , serta merubah pola hidup menjadi lebih sehat.
        Alhamdulillah , saya menjadi semakin tenang.
        yang membuat saya sangat sadar adalah kata-kata dari ibu saya ,
        ” yang telaten menjaga kesehatan , olahraga , minum vitamin , tidak merokok ,, bisa saja mereka jatuh sakit , sebaliknya , yang sakit keras bisa jadi sembuh total , semua karena sudah ada yang mengatur , kalau memang sudah waktunya kita Kembali kepada-Nya , kita berlindung di manapun ya tidak bisa menghalangi , yang harus ditakutkan itu adalah kehidupan setelahnya , kita sudah siapkan apa ? ”

        Memang walau sudah agak tenang , pikiran tentang penyakit2 itu memang masih agak menghantui saya , sesuai dengan tulisan diatas , kita harus sabar dan persisten.

        tingkatkan keimanan dan jaga pola hidup , dimulai dari sekarang. :)

    • lagi fighting juga dengan penyakit ini…….., mas lukman seprtinya saya mengalami juga yg mas lukman rasakan, bisa share bagaimana mengatasi nya sejauh ini….

  32. azrl

    Tulisan lain yang senada: http://azrl.wordpress.com/2012/01/16/sakit-takut-sakit-2-it-is-about-chemicals/

  33. agil

    makasi ya..

  34. Kalau takut sakit ya jangan mensia siakan kesehatan. :)

  35. Alien

    Ini saya baru tau ada sakit kaya gn ini sama bgt dengan saya…. smoga aja pikiran positif bisa mengalahkan segala nya.

  36. hendrik

    cerita pengalaman bapak diatas juga bener” membantu saya, saya juga sama pak , mengalami kejadian kaya gitu , mnrt pengamatan saya hal itu bisa terjadi karena , mungki secara tiadak sadar kondisi pikiran kita dan kondisi hati kit adalam keadaan tertekan sehingga mudah sekali terpengaruh oleh ketakutan yang berasal dari pikiran bawah sadar kit, misalnya kalo say pribadi m ungkin lagi ada masalah keluarga , trus tiba” ditambah dengan kematian 3orang kerabat saya dan 1 karyawan saya yng tiba ” membuat saya shock dan rasanya koq penyakit tkaut sakit dan takut mati ini menghinggapi saya, saya berobat kemana” semuanya bilang ini gejala psikis , apa yg saya rasakan gejalanya : susah tidur, panik tanpa alasan, selalu bnerpikiran buruk, berprasangka buruk, pikiran saya jadi ber dialog sndiri , berfikir segala kemungkina” buruk yang akan terjadi . itu sangat menyiksa sekali, sampe saya kehiangan berat badan saya , gara” mungkin hilangnya nafsu makan, dari sissi turun berat badan juga saya muncul ketakutan baru, takut sakit berat dll yang notabene kanker juga bisa turun berat badan, blom lagi ada saudara saya ng diantar 3 orang yg meninggal itu kurus dulu sebelum meninggal ,itu benar” mengganggu saya., sampe akhirnya saya berdoa dan bersabar. sampe titik sekarng memang tidak mudah tapi bisa. thx for sharing pak, ulasan bapak diatas ttg ” dokter tidak takut sakit ” memberikan inspiasi baru buat saya . th x pak, salam, and keep healthy

  37. indra

    ulasan yang bagus pak,jarang jarang ulasan kayak gini.karena saya juga lama berperang kayak gini.

  38. Nanis.F

    Trima kasih unt ulasannya. Jujur sy uda berkali” mbaca artikel ini, setiap kali sy galau dan tubuh sy mulai beraksi negatif, sy lgsl buka artikel ini. Dan share tmn” yg senasib mmbuat S̤̥̈̊є̲̣̥м̣̣̥̇̊ά̲̣̣̣̥πG̲̣̣̣̥ά̲̣̣̣̥τ̣̣̥ yg baru untuk terus berjuang melawan Gangguan ini. Moga qta semua yg menglami hal ini segera terbebas dari ketidaknyamanan ini. Dan mampu menyongsong masa depan yg lebih baik lagi. Yuk … Tetap S̤̥̈̊є̲̣̥м̣̣̥̇̊ά̲̣̣̣̥πG̲̣̣̣̥ά̲̣̣̣̥τ̣̣̥..1alaupun berat. Imposible is nothing. Ganbate Kudasai … ^=^

  39. wawa rusli

    Saya sedang mengalaminya sekarang…penuh dengan sugesti2 ketakutan

  40. budy optik

    nice post…
    jujur saya pnh mengalami penyakit yg anda alami… Sampei 2 taon. Gejalanya pertama2 detak jantung saya berdetak kencang, terus pencernaan saya tidak lancar kayak maag begitu, sungguh waktu itu saya ketakutan, gelisah dan takut mati. Di perparah dengan seringnya browsing di internet tentang penyakit2… jadinya selalu ketakutan dan selalu menghubung2kan gejala kecil di tubuh dengan penyakit2 berat yg saya temui di internet. Menimbulkan kecemasan berlebih dan jafi bersipat kolokan. dan sakit sakitan.. Gak mau keluar rumah
    Tiap sari cuma gelisah aja… pekerjaan terbengkalai….
    Akhirnya saya menemukan artikel di kompas tentang penyakit takut sakit /hipokondria.. Dan akhirnya saya pun memutuskan gak memakai obat2an dari dokter.. Karena saya pikir gak ada perubahan. Praktis saya cuma meminum kunyit menjelang tidur, dan berolahraga jalan2 kecil tiap pagi jam 8,00 sampei jam 9.OO untuk mengatasi kecemasan tersebut dan berusaha membuang pikiran2 buruk tentang penyakit yg saya idap. Dan hasilnya setelah 8 bulan berjuang sedikit2 kesehatan saya membaik, kecemasan saya menghilang Dan dapat menjalni aktivitas normal kembali sampai sekarang….
    Semoga pengalaman yg saya share menginpirasi pembaca semua y!!

  41. listya

    Saya sudah 1,5th ini mengalaminya, berawal dr hamil preeklamsi, stlh melahirkan dan pulang tensi naik jd 200/120, saya panik dan hrs opname 4 hari. Sejak saat itu serangan panik krn cemas dan ketakutan berulang menyerang. Menghitung denyut nadi, mengukur tekanan darah, merasa gelisah, sesak nafas, dada nyeri, kesemutan,spt mau pingsan, pusing, takut bepergian, takut masuk mobil, bahkan yg skrg takut mandi gr2 terakhir mandi pas masuk angin dan mjd menggigil. Sangat menghambat aktifitas saya.
    Berharap sakit ini segera berlalu.

  42. ega zullianis

    aku juga merasa seperti itu pdhal aku baru berusia 15 thn.
    yg aku rasakan itu saat ayah aku bilang ” jangan deket” sma kucing nanti TBC” langsung aku memikirkan penyakit itu sampe dada nyesek gitu.. kayaknya aku mengidap takut sakit. hehe sering kyak gitu aku.. sering mikirin sakit

  43. jaguar emas

    Atasi penyakit fisik maupun psikis dengan puasa daud..insyaAllah sangat manjur..yg penting niatkan utk mencari ridho-Nya..buktikan sendiri..!! Selamat mencoba..semoga istiqomah..
    salam sehat jiwa dan raga..




Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,009 other followers

%d bloggers like this: